Materi Pembelajaran KELAS VIII Semester 1. Kurikulum 2013

Kompetensi Inti:

KI-1.   Menghargai dan menghayati ajaran agama yang dianutnya.

KI-3. Memahami dan menerapkan pengetahuan (faktual, konseptual, dan prosedural) berdasarkan  rasa ingin tahunya tentang ilmu  pengetahuan, teknologi, seni, budaya terkait fenomena dan kejadian tampak mata.

KI-4. Mengolah, menyaji dan menalar dalam ranah konkret (menggunakan,mengurai, merangkai, memodifikasi, dan membuat) dan ranah abstrak (menulis, membaca, menghitung, menggambar, dan mengarang) sesuai dengan yang dipelajari di sekolah dan sumber lain yang sama dalam sudut pandang/teori.

Kompetensi Dasar (KD):

1.4   Menunaikan shalat sunnah.

3.6   Memahami hikmah shalat sunnah berjamaah dan munfarid.

4.6.1 Memahami hikmah shalat sunnah berjamaah dan munfarid.

4.6.2 Mempraktikkan shalat sunnah berjamaah dan munfarid.

Indikator:

Peserta didik mampu:

  1. Menjelaskan pengertian shalat sunnah dengan benar.
  2. Menjelaskan macam-macam shalat sunnah berjamaah dengan benar.
  3. Mempraktikkan shalat sunnah berjamaah sesuai dengan ketentuan syara’.
  4. Menjelaskan macam-macam shalat sunnah munfarid dengan benar.
  5. Mempraktikkan shalat sunnah munfarid sesuai dengan ketentuan syara’.
  6. Menjelaskan macam-macam shalat sunnah berjamaah dan munfarid dengan benar.
  7. Mempraktikkan shalat sunnah berjamaah dan munfarid sesuai dengan ketentuan syara’.
  8. Menjelaskan hikmah melaksanakan shalat sunnah dengan benar.

—-

MATERI PEMBELAJARAN

 SHALAT SUNNAH YANG DILAKSANAKAN BERJAMAAH

  1. Jelaskan apakah shalat sunnah itu !

Shalat sunnah adalah shalat yang dianjurkan untuk mengerjakannya. Orang yang melaksanakan shalat sunnah mendapatkan pahala dan keutamaan dari Allah Swt.

  1. Sebutkan macam-macam shalat Sunnah yang dilaksanakan secara berjamaah, munfarid dan berjamaah atau munfarid !

Shalat sunah yang dilaksanakan secara berjamaah sbb:

Shalat Sunnah

 3.  Apa yang dimaksud shalat sunnah berjamaah dan sebutkan apa saja shalat sunnah berjamaah itu !

  • Shalat sunah berjama’ah adalah shalat yang dikerjakan secara bersama salah satu menjadi imam dan yang lain menjadi makmum dengan syarat yang telah ditentukan.

 Shalat Idul Fitri

4. Apa hukum melaksanakan shalat Idul Fitri dan kapan waktu melaksanakannya?

  • Hukum melaksanakan shalat Idul Fitri adalah sunnah mu’akkad (sangat dianjurkan).
  • Waktu untuk melaksanakan shalat Idul Fitri adalah sesudah terbit matahari sampai tergelincirnya matahari pada tanggal 1 Syawal.

5. Bacakan dalil naqli tentang Shalat Idul Fitri

 عَنْ اُمّ عَطِيَّةَ قَالَتْ: اَمَرَ رَسُوْلُ اللهِ ص اَنْ نُخْرِجَهُنَّ فيِ اْلفِطْرِ وَ اْلاَضْحَى اْلعَوَاطِقَ وَ اْلحُيَّضَ وَ ذَوَاتِ اْلخُدُوْرِ، فَاَمَّا اْلحُيَّضُ فَيَعْتَزِلْنَ الصَّلاَةَ. (روه مسلم)

Dari Ummu ‘Athiyah, ia berkata, “Rasulullah SAW memerintahkan kepada kami untuk membawa keluar anak-anak perempuan yang hampir baligh, perempuan-perempuan haidl dan anak-anak perempuan yang masih gadis, pada Hari Raya ‘Iedul Fithri dan ‘Iedul Adha. Adapun wanita-wanita yang haidl itu mereka tidak shalat”. [HR. Muslim]

6. Cermatilah cara melaksanakan shalat Idul Fithri di bawah ini dan coba praktikkan bersama kelompokmu!

 Rakaat Pertama

a. Berniat dalam hati melakukan shalat Idul Fitri

Jika diucapkan maka bunyi niatnya adalah :

 اُصَلّىْ سُنـَّةً لِّعِيْدِ الْفِطْرِ رَكْعَتَيْنِ مَأْمُوْمًا ( إمَامًا) لِلّٰـهِ تَعَالَى

Artinya: Sengaja aku shalat sunah Idul Fitri dua rakaat menjadi (makmum) imam karena Allah Ta’ala.”

b. Takbiratul ihram.

c. Membaca doa iftitah.

d. Takbir sambil mengangkat tangan sebanyak tujuh kali. Diantara takbir satu dan lainnya disunnahkan membaca tasbih 6 kali sebagai berikut

 سُبْحَانَ اللّٰـهِ وَالْحَمْدُ لِلّٰـهِ وَلَا إلَهَ إلَّا اللّٰـهُ وَ اللّٰـهُ أَكْبَرُ

e. Membaca Taa’wudz

أَعُوْذُ بِا للّهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ

f. Membaca surat al-Fatihah

g. Membaca salah satu surah/ayat al-Qur`an. dan diutamakan membaca surah Qāf atau surah al-A’laa.

h. Rukuk

i. I’tidal

j. Sujud

k. Duduk antara dua sujud

l. Sujud

Rakaat Kedua

a. Berdiri untuk rakaat kedua

Takbir Lima kali dan diselangi membaca tasbih sebanyak empat kali sbb:

سُبْحَانَ اللَّهِ وَالْحَمْدُ لِلَّهِ وَلاَ إِلَهَ إِلاَّ اللَّهُ وَاللَّهُ أَكْبَرُ

b. Membaca surah al-Fatihah

c. Membaca Surah/ayat al-Qur’an

d. Rukuk

e. Iktidal

f. Sujud

g. Duduk antara dua sujud

h. Sujud kali kedua

i. Duduk untuk tahiyyat akhir

j. Memberi salam ke kanan dan ke kiri

k. Setelah shalat, diteruskan dengan khutbah Id.

—–

Shalat Idul Adha 

7. Apa hukumnya melaksanakan shalat Idul Adha dan kapan waktu melaksanakannya?

  • Hukum melaksanakan shalat Idul Adha adalah sunnah mu’akkad (sangat dianjurkan).
  • Waktu untuk melaksanakan shalat Idul Adha adalah pada hari raya Qurban atau hari raya Idul Adha. pada pagi hari tanggal 10 Zulhijjah, bertepatan dengan pelaksanaan rangkaian ibadah haji di tanah suci. Dengan demikian orang yang sedang melaksanakan ibadah haji tidak disunnahkan melaksanakan shalat Idul Adha. Bagi orang yang tidak sedang melaksanakan ibadah haji, hukum melaksanakan shalat Idul Adha adalah sunnah muakkad (sangat dianjurkan).

8. Cermatilah cara melaksanakan shalat Idul Adha di bawah ini dan coba praktikkan Shalat Idul Adha bersama kelompokmu!

a. Berniat dalam hati melakukan shalat Idul Adha

Jika diucapkan maka bunyi niatnya adalah:

اُصَلّىْ سُنـَّةً لِّعِيْدِ الْأَضْحَى رَكْعَتَيْنِ مَأْمُوْمًا ( إمَامًا)  لِلّٰـهِ تَعَالَى

Artinya: Sengaja aku shalat sunah Idul Adha dua rakaat menjadi makmum (imam) karena Allah Ta’ala.”

b. Takbiratul ihram.

c. Membaca doa iftitah.

d. Pada rakaat pertama sesudah membaca do’a iftitah bertakbir sambil mengangkat tangan sebanyak tujuh kali. Diantara takbir satu dan lainnya disunnahkan membaca tasbih ini

سُبْحَانَ اللّٰـهِ وَالْحَمْدُ لِلّٰـهِ وَلَا إلَهَ إلَّا اللّٰـهُ وَ اللّٰـهُ أَكْبَرُ

e. Membaca Ta’awudz

f. Membaca surat al-Fatihah dan membaca salah satu surah dalam al-Qur`an. Namun, diutamakan surah Qāf atau surah al-A’laa.

g. Pada rakaat kedua, setelah takbir berdiri kemudian membaca takbir lima kali sambil mengangkat tangan dan di antara setiap takbir disunnahkan membaca tasbih sebagaimana diatas.. Setelah itu membaca surah al-Fātihāh dan surah-surah pilihan. Surah yang dibaca diutamakan surah al-Qamar atau surah al-Ghasyiyah.

h. Setelah shalat Idul Fitri dilanjutkan dengan khutbah Id.

—–

Shalat Kusuf

 9. Apakah Shalat Kusuf itu dan apa hukumnya ?

Shalat Sunnah kusuuf (kusuufus syamsi) adalah shalat sunnah yang dilaksanakan ketika terjadi gerhana matahari.

Hukum shalat gerhana matahari adalah sunnah mu’akkad dan dilakukan secara berjamaah.

10. Bacakan dalil naqli tentang Shalat Kusuf dan shalat Khusuf

Nabi SAW bersabda:

عَنْ أبِي مَسْعُودٍ قَالَ قَالَ النَّبِّيُ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِنَّ الشَّمْسَ وَالْقَمَرَ لاَ يَنْكَسِفَانِ لِمَوْتِ أَحَدٍ من الناس وَلَكِنَّهُمَا آيَتَانِ من آيَاتِ اللَّهِ فإذا رَأَيْتُمُوهُمَا فَقُومُوا فَصَلُّوْا (رواه البخاري ومسلم)

Artinya: Dari Abu Mas’ud r.a., ia berkata: Nabi saw telah bersabda: Sesungguhnya matahari dan Bulan tidak gerhana karena kematian seseorang, akan tetapi keduanya adalah dua tanda kebesaran Allah. Maka apabila kamu melihat gerhana keduanya, maka berdirilah dan kerjakan salat (HR al-Bukhari dan Muslim)

11. Cermatilah cara melaksanakan Shalat Kusuf di bawah ini dan coba praktikkan Shalat Kusuf bersama kelompokmu

Rakaat Pertama

a. Berniat di dalam hati melakukan shalat kusuf

Jika diucapkan Lafal Niat shalat gerhana matahari (Shalat Kusuf) sbb:

أُصَلِّيْ سُنَّةً الْكُسُوْفِ رَكْعَتَيْنِ مَأْمُوْمًا ( إمَامًا) لِلّٰـهِ تَعَالَى

artinya:“ Aku Shalat sunnah gerhana matahari dua rakaat menjadi makmum (imam)  karena Allah ta’ala

b. Takbiratul ihram yaitu bertakbir sebagaimana shalat biasa.

c. Membaca do’a iftitah

d. Membaca ta’awudz,

e. Membaca surat Al Fatihah

f. Membaca surat yang panjang (seperti surat Al Baqarah) sambil dijaharkan (dikeraskan suaranya)

g. Ruku’ sambil memanjangkannya.

h. Bangkit dari ruku’ (i’tidal)

i. Setelah i’tidal ini tidak langsung sujud, namun dilanjutkan dengan membaca surat Al Fatihah dan surat yang panjang. Berdiri yang kedua ini lebih singkat dari yang pertama.

j. Ruku’ kembali (ruku’ kedua) yang panjangnya lebih pendek dari ruku’ sebelumnya.

k. Bangkit dari ruku’ (i’tidal).

l. Sujud yang panjangnya sebagaimana ruku’,

m. Duduk di antara dua sujud.

n. Sujud yang kedua agak dipanjangkan.

o. Kemudian bangkit dari sujud lalu mengerjakan raka’at kedua

 

Rakaat kedua

a. Membaca surat Al Fatihah

b. Membaca surat yang panjang (seperti surat Al Baqarah) sambil dijaharkan (dikeraskan suaranya)

c. Ruku’ sambil memanjangkannya.

d. Bangkit dari ruku’ (i’tidal)

e. Setelah i’tidal ini tidak langsung sujud, namun dilanjutkan dengan membaca surat Al Fatihah dan surat yang panjang. Berdiri yang kedua ini lebih singkat dari yang pertama.

f. Ruku’ kembali (ruku’ kedua) yang panjangnya lebih pendek dari ruku’ sebelumnya.

g. Bangkit dari ruku’ (i’tidal).

h. Sujud yang panjangnya sebagaimana ruku’,

i. Duduk di antara dua sujud.

j. Sujud yang terakhir, dan dianjurkan memperbanyak istighfar dan tasbih untuk memohon ampunan kepada Allah.

k. Membaca Tasyahud (Tahiyyat).

l. Setelah selsesai shalat, imam atau khatib menyampaikan khutbah kepada para jama’ah yang berisi anjuran untuk berdzikir, berdo’a, beristighfar, sedekah.

—-

Shalat Khusuf

 12. Apakah Shalat Khusuf itu dan apa hukumnya ?

  • Shalat sunnah khusuf (khusuuful qamari) adalah shalat sunnah yang dilaksanakan ketika terjadi peristiwa gerhana bulan.
  • Hukum melaksanakannya adalah sunnah muakkad. Sedangkan waktu shalat gerhana bulan mulai terjadinya gerhana bulan sampai bulan tampak utuh kembali.

13. Cermatilah cara melaksanakan Shalat Khusuf di bawah ini dan coba praktikkan Shalat Khusuf bersama kelompokmu!

Adapun tata cara peksanaannya hampir sama dengan pelaksanaan shalat gerhana matahari; yang membedakan adalah bunyi niatnya. Niat shalat harus dilakukan dengan ikhlas di dalam hati. Jika diucapkan maka bunyi niatnya adalah :

Lafal Niat shalat gerhana bulan (Shalat Khusuf):

أُصَلِّيْ سُنَّةَ الْخُسُوْفِ رَكْعَتَيْنِ مَأْمُوْمًا ( إمَامًا) لِلّٰـهِ تَعَالَى

 artinya: Aku Shalat sunnah gerhana bulan dua rakaat menjadi makmum ( imam) karena Allah ta’ala.

—-

Shalat Istisqa’

14. Apakah Shalat Istisqa’ itu?

  • Shalat Istisqa’ adalah shalat sunnat 2 rakaat yang dilakukan untuk memohon turunnya hujan pada saat terjadi kemarau yang berkepanjangan.
  • Shalat Istisqa’ hukumnya sunnah muakkad (sangat ditekankan) ketika terjadi musim kering, karena Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam memerintahkan hal tersebut.

15. Bacakan dalil naqli tentang Shalat Istisqa’

Hadits Rasulullah SAW:

َعَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ رَضِيَ اَللَّهُ عَنْهُمَا قَالَ: ( خَرَجَ اَلنَّبِيُّ صلى الله عليه وسلم مُتَوَاضِعًا, مُتَبَذِّلًا, مُتَخَشِّعًا, مُتَرَسِّلًا, مُتَضَرِّعًا, فَصَلَّى رَكْعَتَيْنِ, كَمَا يُصَلِّي فِي اَلْعِيدِ, لَمْ يَخْطُبْ خُطْبَتَكُمْ هَذِهِ )  رَوَاهُ اَلْخَمْسَةُ, وَصَحَّحَهُ اَلتِّرْمِذِيُّ, وَأَبُو عَوَانَةَ, وَابْنُ حِبَّانَ

Artinya: Ibnu Abbas Radhiyallaahu ‘anhu berkata: Nabi Shallallaahu ‘alaihi wa Sallam keluar dengan rendah diri, berpakaian sederhana, khusyu’, tenang, berdoa kepada Allah, lalu beliau shalat dua rakaat seperti pada shalat hari raya, beliau tidak berkhutbah seperti pada shalat hari raya, beliau tidak berkhutbah seperti khutbahmu ini. (Riwayat Imam Lima dan dinilai shahih oleh Tirmidzi, Abu Awanah, dan Ibnu Hibban).

16. Sebutkan apa saja yang dianjurkan sebelum melaksanakan Shalat Istisqa’ !

a. Berpuasa 4 hari berturut-turut, karena doa orang berpuasa tidak akan ditolak.

b. Bertaubat kepada Allah Swt dari segala kesalahan dan dosa.

c. Menghentikan segala bentuk perbuatan maksiat, serakah dan merusak lingkungan.

d. Pada hari ke-4 keluar menuju tempat shalat dengan mengajak anak-anak, orang tua, dan binatang ternak, memakai pakaian sederhana.

17. Cermatilah cara melaksanakan Shalat Istisqa’ di bawah ini dan coba praktikkan Shalat Istisqa’ bersama kelompokmu ! 

  • Cara melaksanakan Shalat Istisqa’ sebagai berikut:

Rakaat Pertama

a. Berniat dalam hati melakukan Shalat Istisqa’.

Jika diucapkan lafal niatnya sbb:

أُصَلِّيْ سُنَّةَ اْلإِسْتِسْقَاءِ رَكْعَتَيْنِ مَأْمُوْمًا ( إمَامًا) لِلّٰـهِ تَعَالَى

artinya:  Sengaja aku Shalat sunnah istisqa’ dua rakaat menjadi makmum (imam) karena Allah ta’ala.

b. TakbiratulIhram

c. Doa Iftitah

d. Takbir 7 kali dan diselangi membaca zikir seperti

سُبْحَانَ اللّٰـهِ وَالْحَمْدُ لِلّٰـهِ وَلَا إلَهَ إلَّا اللّٰـهُ وَ اللّٰـهُ أَكْبَر  sebanyak enam kali

e. Membaca surah al-Fatihah

f. Membaca surah/ayat al-Qur’an

g. Rukuk

h. I’tidal

i. Sujud

j. Duduk antara dua sujud

k. Sujud kali kedua

l. Bangun untuk rakaat kedua

Rakaat Kedua

a. Takbir 5 kali dan diselangi membaca zikir seperti

سُبْحَانَ اللّٰـهِ وَالْحَمْدُ لِلّٰـهِ وَلَا إلَهَ إلَّا اللّٰـهُ وَ اللّٰـهُ أَكْبَررُ sebanyak empat kali

b. Membaca surah al-Fatihah

c. Membaca Surah/ayat al-Qur’an

d. Rukuk

e. Iktidal

f. Sujud

g. Duduk antara dua sujud

h. Sujud kali kedua

i. Duduk untuk tahiyyat akhir

j. Memberi salam ke kanan dan ke kiri

k. Setelah shalat, diteruskan dengan khutbah.

l. Berdoa menghadap kiblat dan mengangkat dua tangan.

—-

Sumber bacaan

Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, 2014, Buku Siswa Pendidikan Agama Islam dan Budi Pekerti,Jakarta:.

Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, 2014,Buku Guru Pendidikan Agama Islam dan Budi Pekerti,Jakarta.

http://rumaysho.com/shalat/tata-cara-shalat-gerhana-172

Sumber: http://rumaysho.com/shalat/panduan-shalat-idul-fithri-dan-idul-adha-676

http://www.fiqhindonesia.com/Elm/Shalat/Shalat_Istisqa”_(Meminta_Hujan).aspx