SHALAT-SHALAT SUNNAH YANG DILAKSANAKAN BERJAMAAH ATAU MUNFARID

A. Shalat Tarawih

36. Apakah Shalat Tarawih itu ?

Shalat tarawih adalah shalat sunnah yang dilaksanakan pada malam bulan Ramadan. Shalat tarawih dilaksanakan setelah Shalat Isya’ sampai waktu fajar. Hukum melaksanakannya adalah sunah muakkad.

37. Bacakan dalil naqli tentang Shalat Tarawih !

Sabda ‎Rasulullah SAW :‎

عَنْ أَبِيْ هُرَيْرَةَ قَالَ رَسُوْلُ اللهِ  مَنْ قَامَ رَمَضَانَ اِيْمَانًا وَاحْتِسَاباً ‏غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ (رواه البخارى ومسلم)‏

artinya :“Dari Abu Hurairah r.a., Rasulullah SAW bersabda : Barangsiapa yang ‎melaksanakan shalat pada malam hari di bulan Ramadhan dengan dilandasi ‎iman dan semata-mata mengharap ridha Allah SWT maka akan diampuni dosa-‎dosanya yang telah lalu.” (HR. Bukhari dan Muslim)‎

38. Ada berapakah jumlah rakaat Shalat Tarawih yang dapat dilaksanakan, sebutkan !

Shalat Tarawih dapat dilaksanakan delapan rakaat, dua puluh rakaat, atau tiga puluh enam rakaat.

Kita tinggal memilih jumlah rakaat mana yang mau dan mampu untuk dilaksanakan. Perbedaan jumlah bilangan rakaat ini tidak perlu dipermasalahkan. Yang terpenting adalah umat Islam dapat melaksanakan dengan khusyu.

 39. Cermatilah cara melaksanakan Shalat Tarawih dan coba praktikkan bersama kelompokmu!

  • Cara melaksanakan Shalat Tarawih

‎Shalat Tarawih dikerjakan seperti shalat biasa lainnya baik mengenai bacaannya maupun gerakan-gerakannya dan pada setiap dua rakaatnya ditutup dengan salam. hanya niat yang membedakannya.

a. Berniat dalam hati melakukan Shalat Tarawih

apabila diucapkan bacaannya adalah sebagai berikut:

  • Niat Shalat Tarawih berjamaah:

أُصَلِّى سُنَّةَ التَّرَاوِيْحِ رَكْعَتَيْنِ مَأْمُوْمًا ( إمَامًا) لِلّٰـهِ تعَالَى

   artinya : “sengaja aku Salat sunnah Tarawih dua rakaat menjadi imam karena Allah Ta’ala”

  • Lafal niat Shalat Tarawih secara munfarid (sendirian) :

أُصَلِّى سُنَّةَ التَّرَاوِيْحِ رَكْعَتَيْنِ لِلّٰـهِ تَعَالَى

     artinya : sengaja aku shalat sunnah Tarawih dua rakaat karena Allah Ta’ala

b. Takbiratul ihram, membaca doa iftitah, surat al-Fatihah dan seterusnya sampai salam.

Setelah selesai shalat Tarawih lalu diteruskan shalat Witir, sekurang-kurangnya satu rakaat tetapi pada umumnya dikerjakan tiga rakaat dengan dua salam atau satu salam.

c. Do’a setelah shalat Tarawih

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْمِ

اَلْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ، حَمْدًا يُوَافِي نِعَمَهُ وَيُكَافِئُ مَزِيْدَهُ، يَا رَبَّنَا لَكَ الْحَمْدُ كَمَا يَنْبَغِيْ لِجَلاَلِ وَجْهِكَ وَعَظِيْمِ سُلْطَانِكَ، اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ أَجْمَعِيْنَ

اَللَّهُمَّ اجْعَلْنَا بِاْلإِيْمَانِ كَامِلِيْنَ، وَلِفَرَائِضِكَ مُؤَدِّيْنَ، وَعَلَى الصَّلَوَاتِ مُحَافِظِيْنَ، وَلِلزَّكَاةِ فَاعِلِيْنَ، وَلِمَا عِنْدَكَ طَالِبِيْنَ، وَلِعَفْوِكَ رَاجِيْنَ، وَبِالْهُدَى مُتَمَسِّكِيْنَ، وَعَنِ اللَّغْوِ مُعْرِضِيْنَ، وَفِى الدُّنْيَا زَاهِدِيْنَ، وَفِى اْلآخِرَةِ رَاغِبِيْنَ، وَبِالْقَضَاءِ رَاضِيْنَ، وَبِالنَّعْمَاءِ شَاكِرِيْنَ، وَعَلَى الْبَلاَيَا صَابِرِيْنَ، وَتَحْتَ لِوَاءِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ  يَوْمَ الْقِيَامَةِ سَائِرِيْنَ، وَعَلَى الْحَوْضِ وَارِدِيْنَ، وَفِى الْجَنَّةِ دَاخِلِيْنَ، وَعَلَى سَرِيْرَةِ الكَرَامَةِ قَاعِدِيْنَ، وَبِحُوْرٍ عِيْنٍ مُتَزَوِّجِيْنَ، وَمِنْ سُنْدُسٍ وَإِسْتَبْرَقٍ وَدِيْبَاجٍ مُتَلَبِّسِيْنَ، وَمِنْ طَعَامِ الْجَنَّةِ آكِلِيْنَ، وَمِنْ لَبَنٍ وَعَسَلٍ مُصَفَّيْنِ شَارِبِيْنَ، بِأَكْوَابٍ وَأَبَارِيْقَ وَكَأْسٍ مِنْ مَعِيْنٍ، مَعَ الَّذِيْنَ أَنْعَمْتَ عَلَيْهِمْ مِنَ النَّبِيِّيْنَ وَالصِّدِّيْقِيْنَ وَالشُّهَدَاءِ وَالصَّالِحِيْنَ

اَللَّهُمَّ اجْعَلْنَا فِيْ هذِهِ اللَّيْلَةِ الشَّرِيْفَةِ الْمُبَارَكَةِ مِنَ السُّعَدَاءِ الْمَقْبُوْلِيْنَ، وَلاَ تَجْعَلْنَا مِنَ اْلأَشْقِيَاءِ الْمَرْدُوْدِيْنَ، إِلهَنَا عَافِنَا وَاعْفُ عَنَّا، وَاغْفِرْ لَنَا وَلِوَالِدِيْنَا وَلأُمَّهَاتِنَا، وَلإِخْوَانِنَا وَلأَخَوَاتِنَا، وَلأَزْوَاجِنَا وَلأَهْلِيْنَا َوِلأَهْلِ بَيْتِنَا، وَلأَجْدَادِنَا وَلِجَدَّاتِنَا، وَلأَسَاتِذَتِنَا وَلِمَشَايِخِنَا وَلِمُعَلِّمِيْنَا، وَلِمَنْ عَلَّمْنَاهُ وَلِذَوِى الْحُقُوْقِ   عَلَيْنَا، وَلِمَنْ أَحَبَّنَا وَأَحْسَنَ إِلَيْنَا، وَلِمَنْ هَدَانَا وَهَدَيْنَاهُ إِلَى الْخَيْرِ، وَلِمَنْ أَوْصَانَا وَوَصَّيْنَاهُ بِالدُّعَاءِ، وَلِجَمِيْعِ الْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ، الأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَاْلأَمْوَاتِ

اللَّهُمَّ السَّلاَمَةَ وَالْعَافِيَةَ عَلَيْنَا وَعَلَيْهِمْ، وَعَلَى عَبِيْدِكَ الْحُجَّاجِ وَالْمُعْتَمِرِيْنَ وَالغُزَاةِ وَالزُّوَّارِ وَالمُسَافِرِيْنَ، فِي الْبَرِّ وَالْبَحْرِ وَالْجَوِّ مِنَ الْمُسْلِمِيْنَ، وَقِنَا شَرَّ الظَّالِمِيْنَ، وَانْصُرْنَا عَلَى الْقَوْمِ الْكَافِرِيْنَ، يَا مُجِيْبَ السَّائِلِيْنَ، وَاخْتِمْ لَنَا يَا رَبَّنَا مِنْكَ بِخَيْرٍ، يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ. اَلْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ

     Artinya: Ya Allah, jadikanlah kami orang-orang yang sempurna imannya, yang melaksanakan kewajiban- kewajiban terhadap-Mu, yang memelihara shalat, yang mengeluarkan zakat, yang mencari apa yang ada di sisi-Mu, yang mengharapkan ampunan-Mu, yang berpegang pada petunjuk, yang berpaling dari kebatilan, yang zuhud di dunia, yang menyenangi akherat , yang ridha dengan ketentuan, yang ber¬syukur atas nikmat yang diberikan, yang sabar atas segala musibah, yang berada di bawah panji-panji junjungan kami, Nabi Muhammad, pada hari kiamat, sampai kepada telaga (yakni telaga Nabi Muhammad) yang masuk ke dalam surga, yang duduk di atas dipan kemuliaan, yang menikah de¬ngan para bidadari, yang mengenakan berbagai sutra ,yang makan makanan surga, yang minum susu dan madu yang murni dengan gelas, cangkir, dan cawan bersama orang-orang yang Engkau beri nikmat dari para nabi, shiddiqin, syuhada dan orang-orang shalih. Mereka itulah teman yang terbaik. Itulah keutamaan (anugerah) dari Allah, dan cukuplah bahwa Allah Maha Mengetahui.

     Ya Allah, jadikanlah kami pada malam yang mulia dan diberkahi ini tergolong orang-orang yang bahagia dan diterima amalnya, dan janganlah Engkau jadikan kami tergolong orang-orang yang celaka dan ditolak amalnya,

     Semoga Allah mencurahkan rahmat-Nya atas penghulu kita Muhammad, keluarga beliau dan shahabat beliau semuanya, berkat rahmat-Mu, oh Tuhan, Yang Paling Penyayang di antara yang penyayang.Segala puji bagi Allah Tuhan semesta alam.

—-

B. Shalat Witir

 40. Apakah Shalat Witir itu?

Witir artinya ganjil. Shalat Witir artinya shalat sunah yang dikerjakan pada malam hari setelah shalat Isya’ dengan bilangan rakaatnya ganjil (1,3,5,7 atau 11 rakaat) baik di bulan Ramadan maupun diluar bulan Ramadan.

41. Bacakan dalil naqli tentang shalat Witir!

Rasulullaâh saw bersabda :

اجْعَلُوا آجِرَ صَلاَتِكُمْ بِاللَّيْلِ وِتْرًا

Artinya :Jadikanlah akhir shalat kamu di malam hari dengan shalat Witir. (H.R. Muttafaq Alaih)

‎41. Cermatilah cara melaksanakan Shalat Witir berikut ini dan coba praktikkan bersama kelompokmu!

 Tata cara pelaksanaan shalat witir sebagai berikut :‎

a. Berniat dalam hati melakukan shalat Witir,

Dalam pelaksanaannya ada dua macam niat, yakni niat untuk shalat 2 rakaat ‎dan ditutup dengan niat untuk shalat 1 rakaat.

-Jika diucapkan lafal niat shalat witir 2 rakaat berjamaah sebagai berikut:

أُصَلِّي سُنَّةَ الْوِتْرِ رَكْعَتَيْنِ اِمَامًا (مَأْمُوْمًا) لِلّٰـهِ تَعَالَى

   artinya : Sengaja aku shalat witir dua rakaat menjadi imam (makmum) karena Allah Ta’ala

-Niat Shalat Witir 1 rakaat berjamah

أُصَلِّي سُنَّةً الْوِتْرِ رَكْعَةَ اِمَامًا(مَأْمُوْمًا) لِلّٰـهِ تَعَالى

artinya: Sengaja aku shalat satu rakaat witir menjadi imam (makmum) karena Allah Ta’ala.

-Jika diucapkan lafal niat shalat witir 2 rakaat munfarid (sendirian) sebagai berikut:

أُصَلِّي سُنَّةَ الْوِتْرِ رَكْعَتَيْنِ لِلّٰـهِ تَعَالَى

   artinya : Sengaja aku shalat sunnah witir dua rakaat menjadi imam (makmum) karena Allah Ta’ala

-Niat Shalat Witir 1 rakaat munfarid

أُصَلِّي سُنَّةً الْوِتْرِ رَكْعَةَ لِلّٰـهِ تَعَالى

artinya: Sengaja aku shalat sunnah witir satu rakaat witir karena Allah Ta’ala.

-Berniat shalat witir 3 rakaat dengan 1 salam secara berjamaah.

أُصَلِّي سُنَّةَ الْوِتْرِثَلَاثَ رَكَعَاتٍ اِمَامًا (مَأْمُوْمًا) لِلّٰـهِ تَعَالَى

artinya: Sengaja aku shalat sunnah witir tiga rakaat menjadi imam (makmum) karena Allah Ta’ala.

-Berniat shalat witir 3 rakaat dengan 1 salam secara munfarid

أُصَلِّي سُنَّةَ الْوِتْرِثَلَاثَ رَكَعَاتٍ لِلّٰـهِ تَعَالَى

artinya: Sengaja aku shalat witir tiga rakaat karena Allah Ta’ala.

b. Takbiratul ihram

c. Membaca doa iftitah, surat al-Fatihah dan seterusnya sampai salam.

d. Berdo’a setelah shalat Witir

اَللَّهُمَّ إِنَّا نَسْأَلُكَ إِيْمَانًا دَائِمًا، وَنَسْأَلُكَ قَلْبًا خَاشِعًا، وَنَسْأَلُكَ عِلْمًا نَافِعًا، وَنَسْأَلُكَ يَقِيْنًا صَادِقًا، وَنَسْأَلُكَ عَمَلاً صَالِحًا، وَنَسْأَلُكَ دِيْنًا قَيِّمًا، وَنَسْأَلُكَ الْعَفْوَ وَالْعَافِيَةَ، وَنَسْأَلُكَ تَمَامَ الْعَافِيَةِ، وَنَسْأَلُكَ الشُّكْرَ عَلَى الْعَافِيَةِ، وَنَسْأَلُكَ الْغِنَى عَنِ النَّاسِ

اَللَّهُمَّ رَبَّنَا تَقَبَّلْ مِنَّا صَلاَتَنَا وصِيَامَنَا وَقِيَامَنَا وَتَخَشُّعَنَا وَتَضَرُّعَنَا وَتَعَبُّدَنَا، وَتَمِّمْ تَقْصِيْرَنَا يَا اَللَّهُ، يَا اَللَّهُ، يَا اَللَّهُ، يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ.

وَصَلَّى اللَّهُ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ، وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ أَجْمَعِيْنَ، سُبْحَانَ رَبِّكَ رَبِّ الْعِزَّةِ عَمَّا يَصِفُوْنَ، وَسَلاَمٌ عَلَى الْمُرْسَلِيْنَ وَالْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ

Artinya: Ya Allah, ya Tuhan kami, kami memohon kepada-Mu (mohon diberi) iman yang lenggeng, dan kami mohon kepada-Mu hati kami yang khusyu’, dan kami mohon kepada-Mu diberi ilmu yang bermanfaat, dan kami mohon ditetapkannya keyakinan yang benar, dan kami mohon (dapat melaksanakan) amal yang shalih dan mohon tetap dalam agama islam, dan kami mohon diberinya kebaikan yang melimpah-limpah, dan kami mohon memperoleh ampunan dan kesehatan, dan kami mohon kesehatan yang sempurna, dan kami mohon mensyukuri atas kesehatan kami, dan kami mohon kecukupan. Ya Allah ya Tuhan kami, terimalah shalat kami, puasa kami, rukuk kami, dan khusyu’ kami, dan pengabdian kami, dan sempurnakanlah apa yang kami lakukan selama shalat, ya Allah, yaAllah, ya Allah Dzat yang Maha Pengasih dan Penyayang, semoga Allah memberi kesejahteraan atas sebaik-baik makhluk-Nya yaitu Nabi Muhammad, atas keluarga dan semua sahabatnya, dan segala puji bagi Allah Tuhan semesta alam.

—–

C. Shalat Dhuha

43. Apakah Shalat Dhuha itu?

Shalat Dhuha adalah shalat sunnah yang dilaksanakan pada pagi sampai siang hari. dari setelah matahari agak tinggi sampai sebelum masuk waktu dzuhur.

Waktu terbaik adalah dengan mengakhirkan sampai waktu agak siang (panas). Kira-kira antara jam 8 sampai jam 10.

Hukum salat Duha adalah sunnah muakkad. Jumlah rakaatnya paling sedikit dua, rakaat dan paling banyak dua belas rakaat, dan yang paling utama delapan rakaat.

44. Bacakan dalil naqli tentang Shalat Dhuha?

Rasulullah Saw bersabda:

عَنْ أَبِي ذَرٍّ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنَّهُ قَالَ يُصْبِحُ عَلَى كُلِّ سُلَامَى مِنْ أَحَدِكُمْ صَدَقَةٌ فَكُلُّ تَسْبِيحَةٍ صَدَقَةٌ وَكُلُّ تَحْمِيدَةٍ صَدَقَةٌ وَكُلُّ تَهْلِيلَةٍ صَدَقَةٌ وَكُلُّ تَكْبِيرَةٍ صَدَقَةٌ وَأَمْرٌ بِالْمَعْرُوفِ صَدَقَةٌ وَنَهْيٌ عَنْ الْمُنْكَرِ صَدَقَةٌ وَيُجْزِئُ مِنْ ذَلِكَ رَكْعَتَانِ يَرْكَعُهُمَا مِنْ الضُّحَى

artinya:Dari Abu Dzar dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, bahwa beliau telah bersabda, “Setiap hari bagi setiap persendian dari salah seorang di antara kalian terdapat kewajiban untuk bersedekah. Setiap tasbih adalah sedekah, setiap tahmid adalah sedekah, setiap tahlil adalah sedekah, setiap takbir adalah sedekah, amar makruf nahi munkar adalah sedekah. Semua itu tercukupkan dengan dua rakaat shalat yang dilakukan di waktu dhuha.” (HR. Muslim)

45. Cermatilah cara melaksanakan Shalat Dhuha berikut ini dan coba praktikkan bersama kelompokmu!

  • Cara melaksanakan salat Dhuha

a. Beniat dalam hati melakukan Shalat Dluha secara berjamaah, jika diucapkan :

اُصَلِّىْ سُنَّةَ الضُّحَى رَكْعَتَيْنِ اِمَامًا (مَأْمُوْمًا) لِلّٰـهِ تَعَالَى.الله اَكْبَرُ

artinya: Sengaja aku shalat sunah Dhuha dua rakaat menjadi imam (makmum) karena Allah Ta’ala.

  • Atau beniat dalam hati melakukan Shalat Dluha secara munfarid, jika diucapkan :

اُصَلِّىْ سُنَّةَ الضُّحَى رَكْعَتَيْنِ لِلّٰـهِ تَعَالَى.الله اَكْبَرُ

  •       Artinya: Sengaja aku shalat sunah Dluha dua rakaat karena Allah Ta’ala

b. Takbiratul Ikhram

c. ‎Membaca doa iftitah, surat al-Fatihah dan seterusnya sampai salam.

d. Berdo’a setelah shalat Witir

اَللهُمَّ اِنَّ الضُّحَآءَ ضُحَاءُكَ، وَالْبَهَاءَ بَهَاءُكَ، وَالْجَمَالَ جَمَالُكَ، وَالْقُوَّةَ قُوَّتُكَ، وَالْقُدْرَةَ قُدْرَتُكَ، وَالْعِصْمَةَ عِصْمَتُكَ. اَللهُمَّ اِنْ كَانَ رِزْقَى فِى السَّمَآءِ فَأَنْزِلْهُ وَاِنْ كَانَ فِى اْلاَرْضِ فَأَخْرِجْهُ وَاِنْ كَانَ مُعَسَّرًا فَيَسِّرْهُ وَاِنْ كَانَ حَرَامًا فَطَهِّرْهُ وَاِنْ كَانَ بَعِيْدًا فَقَرِّبْهُ بِحَقِّ
ضُحَاءِكَ وَبَهَاءِكَ وَجَمَالِكَ وَقُوَّتِكَ وَقُدْرَتِكَ آتِنِىْ مَآاَتَيْتَ عِبَادَكَ الصَّالِحِيْنَ

artinya: Wahai Tuhanku, sesungguhnya waktu dhuha adalah waktu dhuha-Mu, keagungan adalah keagunan-Mu, keindahan adalah keindahan-Mu, kekuatan adalah kekuatan-Mu, penjagaan adalah penjagaan-Mu, Wahai Tuhanku, apabila rezekiku berada di atas langit maka turunkanlah, apabila berada di dalam bumi maka keluarkanlah, apabila sukar mudahkanlah, apabila haram sucikanlah, apabila jauh dekatkanlah dengan kebenaran dhuha-Mu, kekuasaan-Mu (Wahai Tuhanku), datangkanlah padaku apa yang Engkau datangkan kepada hamba-hambaMu yang soleh.

…..

D.Shalat Tahajud

46. Apakah Shalat Tahajud itu?

Tahajud berarti bangun dari tidur pada malam hari. Jadi shalat Tahajud adalah shalat sunah yang dikerjakan pada malam hari setelah shalat Isya’ sampai menjelang waktu Subuh. Lebih utama dikerjakan sepertiga malam yang terakhir (kira-kira jam 02.00 dini hari).

Hukum melaksanakan shalat Tahajjud adalah sunnah muakkad. Jumlah rakaatnya paling sedikit 2 rakaat dan paling banyak tak terbatas.

47. Bacakan dalil naqli tentang Shalat Tahajud?

Firman Allah SWT

وَمِنَ اللَّيْلِ فَتَهَجَّدْ بِهِ نَافِلَةً لَكَ عَسَى أَنْ يَبْعَثَكَ رَبُّكَ مَقَامًا مَحْمُودًا

artinya :“Dan pada sebagian malam hari (shalat) Tahajudlah kamu sebagai (ibadah) tambahan bagimu. Mudah-mudahan Tuhanmu memberikan tempat (kedudukan) yang terpuji. (Q.s. Al-Isra’ [17]: 79)

48. Kapankah waktu melaksanakan shalat Tahajjud itu?

Waktu pelaksanaan shalat tahajjud adalah mulai setelah shalat Isya’ sampai sepertiga akhir malam. Ulama membagi waktu shalat tahajjud menjadi tiga, yaitu:

  • Sepertiga malam pertama,dari jam 19.00 sampai jam 22.00
  • Sepertiga malam kedua, dari jam 22.00 sampai 01.00
  • Seperti malam ketiga. dari jam 01.00 sampai masuknya waktu subuh.

49. Cermatilah cara melaksanakan Shalat Tahajjud berikut ini dan coba praktikkan bersama kelompokmu!

Cara menlaksanakan shalat Tahajud

a. Berniat dalam hati melaksanakan shalat Tahajud dilakukan dengan cara berjamah, jika diucapkan sebagai berikut:

أُصَلِّيْ سُنّةَ التَهَجٌّدِ رَكْعَتَيْنِ اِمَامًا (مَأْمُوْمًا) لِلّٰـهِ تَعَالَى.الله اَكْبَر

artinya: Saya berniat mengerjakan shalat Tahajud dua rakaat menjadi makmum (imam) karena Allah Ta’ala.

  •  Berniat adalam hati melaksanakan shalat Tahajud dilakukan dengan cara munfarid (sendirian), jika diucapkan sebagai berikut:

أُصَلِّيْ سُنّةَ التَهَجٌّدِ رَكْعَتَيْنِ لِلّٰـهِ تَعَالَى.الله اَكْبَر

   artinya: Sengaja aku shalat sunnah Tahajud dua rakaat karena Allah Ta’ala.

b. Takbiratul Ikhram

‎c. Membaca doa iftitah, surat al-Fatihah dan seterusnya sampai salam.

d. Berdo’a setelah Shalat tahajud.

اَللّهُمَّ لَكَ الْحَمْدُ أَنْتَ نُوْرُ السَّمَاوَاتِ وَاْلأَرْضِ وَمَنْ فِيْهِنَّ، وَلَكَ الْحَمْدُ أَنْتَ قَيِّمُ السَّمَاوَاتِ وَاْلأَرْضِ وَمَنْ فِيْهِنَّ، وَلَكَ الْحَمْدُ أَنْتَ رَبُّ السَّمَاوَاتِ وَاْلأَرْضِ وَمَنْ فِيْهِنَّ، وَلَكَ الْحَمْدُ لَكَ مُلْكُ السَّمَاوَاتِ وَاْلأَرْضِ وَمَنْ فِيْهِنَّ، وَلَكَ الْحَمْدُ أَنْتَ مَلِكُ السَّمَاوَاتِ وَاْلأَرْضِ، وَلَكَ الْحَمْدُ، أَنْتَ الْحَقُّ، وَوَعْدُكَ الْحَقُّ، وَقَوْلُكَ الْحَقُّ، وَلِقَاؤُكَ الْحَقُّ، وَالْجَنَّةُ حَقٌّ، وَالنَّارُ حَقٌّ، وَالنَّبِيُّوْنَ حَقٌّ، وَمُحَمَّدٌ حَقٌّ، وَالسَّاعَةُ حَقٌّ، اَللّهُمَّ لَكَ أَسْلَمْتُ، وَعَلَيْكَ تَوَكَّلْتُ، وَبِكَ آمَنْتُ، وَإِلَيْكَ أَنَبْتُ، وَبِكَ خَاصَمْتُ، وَإِلَيْكَ حَاكَمْتُ. فَاغْفِرْ لِيْ مَا قَدَّمْتُ وَمَا أَخَّرْتُ، وَمَا أَسْرَرْتُ وَمَا أَعْلَنْتُ، أَنْتَ الْمُقَدِّمُ وَأَنْتَ الْمُؤَخِّرُ، لاَ إِلٰهَ إِلاَّ أَنْتَ، أَنْتَ إِلٰهِيْ لاَ إِلٰهَ إِلاَّ أَنْتَ

artinya: “Ya, Allah! Bagi-Mu segala puji, Engkau cahaya langit dan bumi serta seisinya. Bagi-Mu segala puji, Engkau yang mengurusi langit dan bumi serta seisinya. Bagi-Mu segala puji, Engkau Tuhan yang menguasai langit dan bumi serta seisinya. Bagi-Mu segala puji dan bagi-Mu kerajaan langit dan bumi serta seisi-nya. Bagi-Mu segala puji, Engkau benar, janji-Mu benar, firman-Mu benar, bertemu dengan-Mu benar, Surga adalah benar (ada), Neraka adalah benar (ada), (terutusnya) para nabi adalah benar, (terutusnya) Muhammad adalah benar (dari- Mu), peristiwa hari kiamat adalah benar. Ya Allah, kepada-Mu aku pasrah, kepada-Mu aku bertawakal, kepada-Mu aku beriman, kepada-Mu aku kembali (bertaubat), dengan pertolongan-Mu aku berdebat (kepada orang-orang kafir), kepada-Mu (dan dengan ajaran-Mu) aku menjatuhkan hukum. Oleh karena itu, ampunilah dosaku yang telah lalu dan yang akan datang. Engkaulah yang mendahulukan dan mengakhirkan, tiada Tuhan yang hak disembahkecuali Engkau, Engkau adalah Tuhanku, tidak ada Tuhan yang hak disembah kecuali Engkau”.

50. Sebutkan manfaat atau keutamaan shalat Tahajjud!

Manfaat atau keutamaan yang dapat kita ambil Shalat Tahajjud adalah:

a. Dapat membentuk karakter/kepribadian orang saleh.

b. Sebagai sarana mendekatkan diri kepada Allah Swt. untuk mencapai kebahagiaan di dunia dan di akhirat.

c. Dapat mencegah diri dari perbuatan dosa.

d. Dapat menghapuskan atau menghilangkan dari segala penyakit hati: iri, dendam, tamak, dan lain sebagainya.

e. Mengobati diri dari penyakit jasmani.

D. Shalat Tasbih

51. Apakah Shalat Tasbih itu?

Shalat Tasbih adalah shalat sunnah 4 (empat) rakaat yang dilaksanakan dengan memperbanyak membaca tasbih (subhanallah) di setiap gerakannya.

Shalat Sunnah Tasbih dikerjakan paling tidak minimal sekali seumur hidup. Tetapi jika mampu boleh mengerjakannya setahun sekali, sebulan sekali, seminggu sekali atau setiap malam sekali.

52. Bacakan dalil naqli tentang Shalat Tasbih?

عَنْ اَنَسٍ ابْنِ مَالِكٍ اَنَّ اُمَّ سُلَيْمَ غَدَّتْ عَلَى النَّبِيُّ صَلَّى اللّٰـهِ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَتْ عَلِّمْنِيْ كَلِمَاتٍ اَقُوْلُهُنَّ فِيْ صَلَاتِيْ فَقَالَ كَبِّرِي اللّٰـهَ عَشْرًا وَسَبِّحِ اللّٰـهَ عَشْرًا وَاحْمَدِيْهِ عَشْرًا ثُمَّ سَلِّيْ مَاشِئْتِ يَقُوْلُ نَعَمْ نَعَمْ (رَوَاهُ التِّرْمِذِيْ )

artinya: Dari Anas bin Malik bahwasanya UMMU Sulaim berpagi-pagi menemui Nabi Saw seraya berkata: ajarilah saya beberapa kalimat yang say ucapkan di dalam shaakan menjalatku, maka beliau bersabda: bertabirlah kepada Allah sebanyak sepuluh kali, bertasbihlah kepada Allah sepuluh kali dan bertahmidlah sepuluh kali, kemudian memohonlah (kepada Allah) apa yang kamu kehendaki, niscaya Dia akan menjawab: ya, ya (aku kabulkan permintaanmu)” (HR. At-Tirmizi)

53. Cermatilah tata cara melaksanakan Shalat Tasbih berikut ini dan coba praktikkan bersama kelompokmu!

 Cara melaksanakan Shalat Tasbih

Shalat Tasbih bisa dikerjakan dengan dua cara:

a. Dikerjakan di siang hari yakni empat rakaat satu salam.

b. Dikerjakan di malam hari yakni empat rakaat dengan dua salam, yaitu tiap dua rakaat dengan satu salam.

Rakaat Pertama

a. Berniat dalam hati melakukan Shalat Tasbih

-Jika diucapkan Lafaz niat Shalat Tasbih 4 rakaat dengan 1 kali salam:

اُصَلِّي سُنَّةَ التَّسْبِيْحِ اَرْبَعَ رَكَعَاتٍ لِلّٰـهِ تَعَالَي اَللهُ أَكْبَرْ

artinya: Sengaja aku shalat sunnat tasbih empat rakaat karena Allah Ta’ala.

-Lafaz niat Shalat Tasbih 2 rakaat dengan 2 kali salam:

اُصَلِّي سُنَّةَ التَّسْبِيْحِ رَكَعَتَيْنِ لِلّٰـهِ تَعَالَي. اَللهُ أَكْبَرْ

artinya: Sengaja aku shalat sunnat tasbih dua rakaat karena Allah Ta’ala.

b. Takbiratul ihram

c. Baca doa iftitah

d. Membaca surat Al-Fatihah

e. Membaca surat pendek.

(Rakaat I: At-Takatsur; Rakaat II: Al-Ashr; Rakaat III: Al-Kafirun; Rakaat IV:Al-Ikhlash)

  • Membaca bacaan tasbih sebanyak 15x:

سُبْحَانَ اللهِ وَالْحَمْدُ لِلّٰـهِ وَلاَ إِلٰهَ إِلاَّ اللهُ وَاللهُ أَكْبَرْ

f. Ruku’

  • Membaca bacaan berikut 3x: سُبْحَانَ رَبِيَ العَظِيمِ وَبِحَمْدِه
  • Membaca bacaan tasbih 10x:سُبْحَانَ اللهِ وَالْحَمْدُ لِلّٰـهِ وَلاَ إِلٰهَ إِلاَّ اللهُ وَاللهُ أَكْبَرْ

g. I’tidal (bangun dari ruku’)

–   Membaca bacaan i’tidal 1x :

سَمِعَ اللهُ لِمَنْ حَمِدَهُ رَبّنَا لَكَ الحَمْدَ مِلْءُ السَمَوَاتِ وَمِلْءُ الأرْضِ وَمِلْءُ مَا شِئْتَ ِمنْ شَيءٍ بَعْدُ

  • Membaca bacaan tasbih 10x : سُبْحَانَ اللهِ وَالْحَمْدُ لِلّٰـهِ وَلاَ إِلٰهَ إِلاَّ اللهُ وَاللهُ أَكْبَرْ

h. Sujud pertama

  • Membaca doa sujud 3x: سُبْحَانَ رَبِيَ الأعَلْيَ وَبحِمَدِه
  • Membaca tasbih 10x: سُبْحَانَ اللهِ وَالْحَمْدُ لِلّٰـهِ وَلاَ إِلٰهَ إِلاَّ اللهُ وَاللهُ أَكْبَرْ

i. Duduk antara dua sujud
–     Membaca doa duduk antara dua sujnud 1x:

رَبِّ اغْفِرْ ِلِيْ وَارْحمَنِيْ وَاجْبرُنِيْ وَارْفَعْنِيْ وَارْزُقْنِيْ وَهْدِنـِيْ وَعَافِنـِيْ وَاعْفُ عَنـِّيْ

  • Membaca doa tasbih 10x: سُبْحَانَ اللهِ وَالْحَمْدُ لِلّٰـهِ وَلاَ إِلٰهَ إِلاَّ اللهُ وَاللهُ أَكْبَرْ

j.Sujud kedua:
– Membaca doa sujud 3x: سُبْحَانَ رَبِيَ الأعَلْيَ وَبحِمَدِه
– Membaca tasbih 10x:سُبْحَانَ اللهِ وَالْحَمْدُ لِلّٰـهِ وَلاَ إِلٰهَ إِلاَّ اللهُ وَاللهُ أَكْبَرْ

k. Bangun dari sujud untuk rakaat kedua, sebelum berdiri (duduk istirahat dahulu) dan membaca tasbih 10x: سُبْحَانَ اللهِ وَالْحَمْدُ لِلّٰـهِ وَلاَ إِلٰهَ إِلاَّ اللهُ وَاللهُ أَكْبَرْ

lalu berdiri untuk rakaat kedua yang bacaannya sama dengan rakaat pertama dan diakhiri salam.
Jumlah bacaan tasbih satu raka’at : 75 x tasbih

Jumlah total empat raka’at: 4 X 75 = 300 kali tasbih

Doa setelah shalat tasbih

Doa yang dibaca setelah shalat tasbih adalah sebagai berikut (kalian dapat menambahnya dengan doa yang lain):

اللّهُمَّ اِنِّى اَسْئَلُكَ تَوْفِيْقَ اَهْلِ اْلهُدَى وَاَعْمَالَ اَهْلِ اْليَقِيْن وَمُنَاصَحَةَ اَهْلِ التَّوْبَةِ وَعَزَمَ اَهْلِ الصَّبْرِ وَجَدَّ اَهْلِ الْخَشْيَةِ وَطَلَبَ اَهْلِ الرَّغْبَةِ وَتَعَبُّدَ اَهْلِ الْوَرَعِ وَعِرْفَانَ اَهْلِ اْلعِلْمِ حَتىَّ اَخَافَكَ . اللّهُمَّ اِنِّى اَسْئَلُكَ مَخَافَةً تُحْجِزُنِى عَنْ مَعَاصِيْكَ حَتَّى اَعْمَلَ بِطَعَاتِكَ عَمَلاً اَسْتَحِقُ بِهِ رِضَاكَ وَحَتَّى اُنَاصِحَكَ فِى التَّوْبَةِ خَوْفًا مِنْكَ وَحَتَّى اُخْلِصَ لَكَ النَّصِيْحَةَ حُبًّالَكَ وَحَتَّى اَتَوَكَّلَ عَلَيْكَ فى اْلأُمُوْرِ كُلِّهَا وَاُحْسِنَ الظَّنَّ بِكَ . سُبْحَانَ خَالِقِ النُّوْرِ رَبَّنَا اَتْمِمْ لَنَا نُوْرَنَا وَغْفِرْلَنَا اِنَّكَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيْر بِرَحْمَتِكَ يَااَرْحَمَ الرَّاحِمِيْن .

 54. Sebutkan Hikmah melaksanakan Shalat Sunnah!

Hikmah melaksanakan Shalat sunnah sebagai berikut:

a. Disediakan jalan keluar dari segala permasalahan dan persoalannya dan senantiasa akan diberikan rezeki yang cukup oleh Allah Swt.

b. Menambah kesempurnaan shalat fardu.

c. Menghapuskan dosa, meningkatkan derajat keridhoan Allah Swt. serta menumbuhkan kecintaan kepada Allah Swt.

d. Sebagai ungkapan rasa syukur kita kepada Allah Swt. atas berbagai karunia besar yang sering kurang kita sadari.

e. Mendatangkan keberkahan pada rumah yang sering digunakan untuk shalat sunnah. shalat yang dianjukan dilaksanakan berjamaah diutamakan dilaksanakan di masjid sedangkan shalat sunnah yang pelaksanakannya secara munfarīd (sendiri) sebaiknya dilaksanakan di rumah walaupun apabila dilaksanakan di masjid juga diperbolehkan.

f. Hidup menjadi terasa nyaman dan tenteram.

 

Sumber Bacaan :

Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, 2014, Buku Siswa Pendidikan Agama Islam dan Budi Pekerti,Jakarta:.

Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, 2014,Buku Guru Pendidikan Agama Islam dan Budi Pekerti,Jakarta.

http://www.hafizfirdaus.com/ebook/Solat%20sunat/10.htm

http://www.konsultasisyariah.com/shalat-tasbih-bidah-atau-sunnah/

http://www.alkhoirot.net/2012/08/shalat-tasbih.html

http://aslibumiayu.wordpress.com/2012/02/23/shalat-tasbih-dan-tatacaranya/

http://rumaysho.com/shalat/panduan-shalat-tahajud-762